*—* HONEY MOON (Part 2) *—*

 

HM2

*—*HONEY MOON PART 2*—*

(Squel off memories)

Author: meliza caterin (tan mei li)
Genre: comedy, yadong
Rating: warning, NC17
Cast :Yoon Eun Hye (aktris)
Lee Dong Hae (super junior)
And other cast

”Anyeong, author maknae aka istri nye leeteuk maknae, dateng bawa squel nya memories, rencana nya mau di bikin comedy tapi author gak tau dapet ada enggak fell comedy nya.”
Dan mianhae kalau masih banyak typo bertebaran dan mian kalau habis baca bisa bikin ayan, jangan salahkan author ya!!!
Dari pada author banyak bicara langsung aja ke tkp nya !!!!

 

(*_*)happy reading…….!!!!!

**********((Yoon Eun Hye POV))*********

Perlahan ku buka mataku, karena aku merasakan sinar mentari masuk melewati celah-celah tirai yang sedikit terbuka.
”Aigo, badan ku sakit sekali.”
Mungkin ini karna aktivitas kami semalam, daerah pribadiku rasa nya sangat sakit, bahkan aku berjalan ke kamar mandi pun dengan pelan-pelan dan jingjit (?).

Setelah aku selesai mandi, aku segera memesan makanan dan meminta pelayan hotel untuk mengantarkan nya ke kamar.
Karna dengan keadaan begini aku tidak mau kemana-mana, rasa nya untuk berjalan saja susah, apa lagi setelah aku cek daerah pribadiku itu sedikit bengkak, mungkin karna semalem Donghae Oppa tidak pelan-pelan melakukannya.

”Oppa, ireona!!” Kataku sambil mengguncang-guncangkan tubuh suamiku ini.
”Hmmm, chagia kau sudah wangi eoh,” jawab nya sambil mengucek-ngucek (?) matanya.
”Ne, aku sudah mandi, sekarang Oppa bangun, aku sudah pesan makanan, nanti kita sarapan bersama,” jawabku.

”Baiklah, Ny. lee tapi bagaimana kalau kita adakan olahraga pagi?” Tanya nya sambil mengedip-ngedipkan matanya.
”Aigo, matilah aku,” kataku dalam hati, namun cepat-cepat aku mencari alasan agar aku bisa mengistirahatkan tubuhku yang masih terasa remuk ini.

”Oppa, sebaiknya Oppa mandi dulu, supaya Badan Oppa segar, dan nanti kita makan dulu, bukankah semalam kita sudah main 5ronde, walaupun ronde pertama hanya beberapa celup (?) (Authorccekekhaepa) saja.” kataku sambil menahan tawa karna teringat kejadian semalem. (Mian kejadian nya author ilangin).

”Aish, istriku kenapa kau meledek suamimu ini, itu adalah yang pertama kali Oppa melakukan nya, jadi wajar Oppa tidak kuat lama-lama,” jawab nya sambil cemberut, dan hatiku senang ternyata aku adalah wanita yang beruntung.
”Ne, aku hanya bercanda, sudah sana Oppa mandi dulu!” kataku sambil mendorong nya ke kamar mandi.

”Baiklah chagia aku mandi dulu, apa kau mau menemaniku mandi eoh?” Tanya nya sambil mengeluarkan kepalanya dari kamar mandi.
”Andweeee, aku sudah mandi Oppa mandi saja sendiri, cepat mandinya aku sudah lapar,” kataku karna cacing dalam perutku sudah mengamen ria.

**********((Eun Hye POV end))*********

************((Author POV))*************

Akhirnya mereka pun pulang dari bulan madunya, kini mereka tinggal di rumah yang sudah di siapkan oleh orang tua mereka, dan usia pernikahan mereka sudah menginjak satu bulan.

”Oppa, kajja kita sarapan nanti Oppa bisa telat,” kata Eun hye dari meja makan dengan nada sedikit berteriak, karena Donghae lama sekali di kamar mandi nya, namun tidak ada jawaban dari suaminya.

”Andweeee, jangan-jangan Donghae Oppa main sabun?” Kata Eun hye dalam hati, karan sudah satu minggu Eun hye tidak memberi jatah malam pada suaminya itu.

Tanpa aba-aba Eun hye langsung berlari, dan mengetuk pintu kamar mandi agar suaminya segera keluar dari sana, walau bagaimanapun Eun hye tidak suka kalau suaminya main sabun.
Setelah beberapa kali Eun hye mengetuk pintu akhirnya Donghae pun keluar, dan dia sedikit heran karna Eun hye menunggui nya di depan kamar mandi.

Dan akhir nya mereka pun sarapan bersama, itulah aktivitas mereka di pagi hari selalu sarapan bersama sebelum Donghae berangkat kerja.

”Chagia, kenapa akhir-akhir ini kau galak sekali, dan sentsitif, apa aku ada berbuat salah padamu?” Kata donghae di sela-sela makan nya.
”Entahlah Oppa, mungkin karna aku mau datang bulan,” jawab Eun hye tanpa melihat kearah Donghae yang sedang memandang nya.

Sebenar nya dalam hati Eun hye, dia merasakan sudah hampir dua minggu ini dia merasa benci bila berdekatan dengan suaminya.
Dan itu membuat dia sering menolak jika di ajak melakukan hubungan suami istri, Eun hye sendiri heran kenapa tiba-tiba dia mempunyai perasaan aneh seperti itu, bahkan dia sering marah-marah tidak jelas pada Donghae.

”Baiklah chagia, jangan terlalu capek dan banyak istirahat mungkin kamu hanya kecapean,” kata Donghae sambil beranjak dari tempat duduk nya.
”Ne, gomawo Oppa masih mengkhawatirkanku, padahal aku sering marah-marah tidak jelas padamu.”
kata Eun hye sambil berjalan ke pintu bermaksud mengantar suami nya.

”Ne, gwaenchana, dalam rumah tangga memang harus saling perhatian, pengertian dan saling percaya, mungkin kamu marah-marah pasti ada sebab nya, jadi Oppa bisa maklum, walaupun Oppa tidak tau apa penyebab pastinya,” jawab Donghae lalu dia mencium kening Eun hye dan berangkat ke kantor.

Setelah Donghae pergi Eun hye bermaksud membereskan meja makan, ketika dia akan memasukan nasi sisa ke dalam penanak nasi tiba-tiba saja dia merasa mual.
”Uweeek, uweek, ah kenapa akhir-akhir ini aku selalu mual jika mencium bau nasi.” Kata Eun hye setelah dia mengeluarkan semua sarapan yang baru dia makan.

Karena Eun hye selalu tidak tahan mencium bau nasi, sehingga akhir-akhir ini dia tidak makan nasi, dia hanya makan buah-buahan saja, itupun dia hanya makan buah yang asam-asam saja.

Dan Eun hye pun hari ini meminta Donghae membelikan nya pizza, entah kenapa Eun hye rasa nya ingin sekali makan pizza.
Sampai-sampai dia merasa seperti terbayang-bayang rasa pizza itu dilidahnya.

**********((Author POV end))**********

**********((Donghae POV))************

Setelah seharian bekerja akhir nya aku pun sampai di rumah, rasa nya hari ini lelah sekali karna banyak pekerjaan yang harus aku cepat selesaikan.
Aku pun senang setiap pulang istriku selalu menyambutku walaupun akhir-akhir ini sikap nya sedikit aneh, dan selalu marah-marah tidak jelas.

”Oppa, kau sudah pulang mana pesananku??” kata nya.
”Pesanan, memang nya pesanan apa?”
Tanyaku heran karna aku tidak mengerti pesanan apa yang dia maksud.
”Aku kan tadi mengirim pesan, kalau aku sedang ingin makan pizza dan meminta Oppa untuk membelikan nya kalau sudah pulang kerja, apa Oppa tidak membaca pesanku?, atau Oppa sengaja ya tidak ingin membelikan nya untuku, hufh,” kata Eun hye sambil cemberut.

”Aigo, mianhae chagi Oppa tidak sempat membaca pesanmu karna hari ini Oppa sibuk sekali, kalau kau tidak percaya lihat saja pesanmu belum Oppa buka,” kataku sambil memberikan ponselku kehadapan nya, karna memang pesan darinya masih belum aku lihat.

”Sudahlah, bilang saja Oppa sengaja tidak ingin membelikan nya,” katanya sambil terus mengomel tidak jelas.
”Aigo, matilah aku kenapa penyakit marah-marah nya kumat lagi,” kata ku dalam hati.

”Chagia, lihatlah dulu Oppa memang benar-benar belum melihat pesan mu,”
Kataku sambil terus menyodorkan ponselku kehadapan nya, hingga akhir nya dia pun mau melihat nya.

”Baiklah, aku percaya karna memang pesan nya belum terbaca, tapi tadi aku sangat ingin sekali makan pizza hikkss,” kata nya, dan entah kenapa dia sampai menangis hanya karna ingin makan pizza, aku benar-benar tidak mengerti dengan sikapnya akhir-akhir ini.

”Uljima, chagia kalau kau mau pizza Oppa belikan sekarang, eottohkae?” tanyaku menawarkan untuk membelikan nya pizza.
”Aku sudah tidak mau makan pizza nya, tapi sekarang aku ingin makan mangga, Oppa bisa kan ambil kan untuku?” pntanya kepadaku.

”Ne, Oppa akan belikan untukmu sekarang juga.” Jawabku.
”Oppa, aku tidak ingin mangga dari super market, tapi aku ingin mangga dari pohon nya langsung,” jawab nya dengan nada sedikit merengek, seperti anak kecil yang meminta di belikan mainan pada orang tua nya.

”Aigo, chagia Oppa harus cari kemana?” kataku sambil membujuk nya agar dia mau makan mangga dari super market saja.
”Andwe, aku mau nya mangga dari pohon saja, apa Oppa sudah tidak sayang lagi padaku eoh?” Tanya nya padaku.

”Ne, baiklah Oppa akan carikan untukmu, sudah jangan menangis lagi ya!” Kataku sambil mangambil kunci.
”Oh iya, Oppa aku mau Oppa yang menggambil sendiri mangga nya,” kata nya sambil mengantarkan ku ke mobil.

”Maksdumu chagia, apa Oppa harus memanjat eoh??” kataku setengah syok dan berharap bukan aku harus memanjat maksud dari perkataan nya.
”Ne, aku mau mangga dari pohon nya langsung dan Oppa yang memanjat dan menggambil nya langsung.”

”Aigo, aigo, matilah aku istriku terkena penyakit apa hingga jadi seperti ini,” kataku sambil melajukan mobil, aku terus bicara sendiri karna bingung mau mencari buah mangga di mana.

**********((Donghae POV end))**********

((*Donghye home*))

”Chagia, ini mangga nya cepat makan, karena Oppa lihat wajahmu sedikit pucat, apa kamu tidak makan lagi eoh??” Tanya Donghae karna melihat istri nya sedikit pucat.
”Aku mual setiap mencium bau nasi, entah kenapa rasa nya langsung ingin muntah,” kata Eun hye sambil mengendus-ngendus bau mangga yang di bawa suami nya.

”Aigo, chagia kenapa kau mengendus-ngedus nya seperti itu?” Kata donghae sambil menatap Eun hye aneh.
”Oppa, aku tidak mau mangga ini.”
Kata Eun hye sambil menahan marah.
”Waeyo, chagia apa mangga nya kurang besar?” Donghae bertanya dengan wajah was-was dan penuh harapan.

”Aku tidak mau, mangga ini Oppa membeli nya di super market kan?, walaupun masih sangat segar tapi aku tau ini mangga dari super market.”
kata Eun hye sambil melotot ke arah Donghae.
”Aigo, chagia bagaimana kau bisa mengetahuinya?” Kata Donghae setengah frustasi.

”Oppa, pokok nya aku mau mangga dari pohon nya langsung!” Kata Eun hye dengan muka marah nya.
”Ne, arraseo Oppa akan mengcarikan nya untukmu,” kata Donghae sambil beranjak dari tempat duduk nya.

”Ingat ya Oppa, mangga dari pohon nya langsung, dan Oppa harus memanjatnya!!” Kata Eun hye dengan wajah yang kembali berseri-seri karna senang suami nya akan mencarikan buah yang dia idam-idam kan saat ini.

Donghae pun menyusuri jalan-jalan dan melihat setiap pohon yang ada, bahkan dia sampai berkeliling ke setiap rumah yang mempunyai pohon mangga, berharap ada pohon mangga yang sedang berbuah.

Tiba-tiba dia teringat Eomma nya, karena dia penasaran dengan sikap Eun hye, Donghae pun mengambil ponsel lalu menelpon Eomma nya.

”Yeobseo,” suara Eomma Donghae.
”Eomma, apa Eomma sedang sibuk?” Tanya Donghae.
”Eomma sedang tidak sibuk, waeyo chagia, kau sedang dimana kenapa sepi sekali?” Tanya Eomma Donghae.

”Aku sedang di luar, mencari buah mangga dari pohon nya langsung.” Donghae berkata dengan suara lemas.
”Mwo, memang nya siapa yang mau mangga?” Tanya Donghae Eomma kaget.

”Eun hye menyuruhku mencari mangga dari pohon nya langsung, entahlah akhir-akhir ini dia sering marah-marah, dan minta makan-makanan yang susah di cari,” kata Donghae sambil mengomel karna sedikit kesal belum juga menemukan pohon mangga yang berbuah.

”Aigo, chagia Eun hye pasti sedang ngidam,” kata Donghae Eomma kegirangan.
”Mwo, Apa maksud Eomma?” Tanya Donghae tak mengerti.

”Aish, bagaimana kau ini, istrimu pasti sedang mengandung, karna biasa nya orang hamil memang ada yang seperti i†u,” Donghae Eomma menjelaskan.
”jinjja, Eomma aku akan jadi ayah?” seru Donghae setengah berteriak.

”Ne, biasa nya begitu, cepat carikan buah nya jangan sampai dia menunggu terlalu lama, kasian aegy dalam perutnya.” Kata Donghae Eomma mengingatkan.
”Ne, Eomma sudah ya aku tutup telpon nya.”
Donghae lalu menutup perbincangan mereka.

Setelah berkeliling selama satu jam Donghae merasa lelah, dia mau pulang tapi dia kembali teringat, kalau Eun hye sedang hamil, walaupun itu hanya perkiraan dia dan Eomma nya saja, tapi Donghae yakin kalau Eun hye memang sedang ngidam, dan Eun hye juga mengirim pesan, jangan pulang sebelum mendapatkan buah mangga pesanan nya.

@____@(((TBC)))@___@

Akankan Donghae mendapatkan buat mangga pesanan istri nya, kita tunggu saja saja kelanjutan nya di part selanjut nya

12 thoughts on “*—* HONEY MOON (Part 2) *—*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s