THE BROTHER (Part 10)

 

TB10

TITTLE: THE BROTHER

Author  :  Minzy

Cast :          Figure:

Leeteuk          Qiu Seon                Heechul

Yesung           Hye Ji                     Eunhyuk

Sungmin        Chun Qi                   Zhou Mi

Siwon            Hyo Rin                   Ryeowook

Donghae        Shin Hae                  Shindong

Kyuhyun        Young Ri                  Big Bang

 

Genre :         Comedy

                    Romantic

 

Type : Continue

disekolah semua digegerkan oleh kedatangan chun qi yang super duper cantik bahkan para siswa laki-laki disana tak berkedip melihatnya. termasuk eunhyuk dan shindong yang hari itu tak datang telat kesekolah.

“hyung kupikir inilah meksud mengapa kita tak datang telat.”

pikir eunhyuk heran.

“apa?”

tanya shin dong.

“ternyata tuhan tak mau kita melewatkan bidadari ini.”

“ya.. kau benar, siapa dia cantik sekali ya..”

kagum shin dong.

chun qi terus berjalan menuju kelas, sampai dilorong ia berpapasan dengan sungmin yang tertegun melihat penampilan chun qi. hal ini membuat hati chun qi berdebar walaupun begitu ia harus ingat tips dari hye ji agar chun qi menghindar dari sungmin untuk sementara waktu ini. alhasil chun qi pun lewat begitu saja tanpa menyapa atau say hello peda sungmin. hal ini membuat sungmin sangat heran kenapa chun qi begitu aneh hari ini tapi ia tak permasalahkan semua itu sungminpun kembali berjalan menuju kelasnya.

***

jam istirahat tiba chun qi tampak sendirian di meja makan sampai akhirnya hye ji dan shin hae datang menghampirinya.

“chun qi ternyata kau disini..”

sapa hye ji.

“kau hebat sekali chun qi perubahanmu benar-benar drastis.”

kagum shin hae. namun apa yang terjai, chun qi malah menjawab hal ini dengan sinis

“benarkah?menurutku itu biasa saja. kalian tau? semu ini aku dapat dari hasil kerja kerasku sendiri. dan dalam waktu sekejap saja bukan hanya sungmin, bahkan seluruh laki-laki disekolah ini tersanjung melihatku.bahkan besok malam ada yang mengundangu party ya.. pasti kalian tak diundang arena yang hadir disana itu hanya kalangan orang-orang atas saja.”

jawabnya sombong. shin hae dan hye ji hanya terdiam saling melirik.

“chun qi kau benar-benar berubah..”

sahut hye ji.

“eitsss namaku lee chun qi.. dan aku bukanlah yang dullu lagi. sudah ya, hari ini aku diminta pulang cepat dengan ayahku. ya.. ada acara pertemuan keluarga terhormat dirumah presiden, aku pergi dulu ya..bye..”

seru chun qi yang kemudian pergi begitu saja. memang semua berubah namun sikap chun qi saat ini adalah sikap yang tidak mereka harapkan.

“shin hae apa kita salah mengajarinya?”

tanya hye ji heran.

“sepertinya ajaran kita sudah sesuai standar.. tapi ooni mungkin saja ini hanya sementara waktu besok-besok juga dia kembali lagi seperti semula jadi kau jangan khawatir.”

“ya mudah-mudahan saja..”

harap hye ji dan mereka hanya terdiam memikirkan perubahan chun qi.

***

malam harinya, sungmin tampak sibuk didepan komputer yang berada tepat di ruang belajar.dan saat itu pula shin hae merasa hal ini sangat tepat untuknya bicara masalah chun qi.

“tuan muda sungmin, kau sedang apa?”

tanya shin hae sambil membawa secangkir teh hangat.

“ini aku bawakan teh untukmu.”

shin hae melatakkan teh itu diatas meja.

“terimakasih ya..”

sahut sungmin sambil terus sibuk didepan komputer.

“oh iya tuan muda, apa aku boleh tanya sesuatu?”

tanya shin hae ragu.

“boleh tanya apa?”

“hm…wanita idaman tuan muda itu seperti apa sih?”

“untuk apa menanyakan hal seperti itu?”

“hm..aku cuma tanya apa wanita yang bernama chun qi itu kau suka dia? seperti diakah wanita idamanmu?”

“sudah kuduga..”

pikir sungmin.

“apa maksudnya?”

tanya shin hae pura-pura bodoh.

“si wanita aneh itu yang kau maksud kan? waktu itu dia juga tanya padaku seperti apa wanita idamanku..”

“oh ya..lalu tuan menjawab apa?”

“aku..tidak menjawab.”

jawab sungmin ia lalu meminum teh yang sudah dibuat shin hae.

“tuan kau ini kejam. memang kurang apa bahkan aku lihat dia sekarang sudah berubah.”

“justru itu aku bilang dia aneh.kau ini kenapa sih? apa jangan-janagn kau ini yang buat dia jadi begitu?”

“apa?enak saja..aku mana tahu dia jadi seperti itu.ya..memang sebenarnya dia yang ingin berubah aku hanya membantunya merubah tantanan rambut,pakaian,sikapnya..”

“berarti aku tidak salah kan.”

“tapi itu semua kan dilakukan hanya karena dia suka padamu..”

“memangnya berpengaruh?satu pelajaran untukmu..jika kau ingin seseorang menyukaimu, jadilah apa adanya kau hanya tunjukan pada orang itu kalau kau bisa lebih dari siapapun dengan apa adanya dirimu! bukan ingin menunjukkan kalau kau bisa seperti yang lain. dia itu terlalu berlebihan.”

“begitu ya.. lalu apa tuan muda ada perasaan padanya setelah tuan melihatnya tadi?”

“hm..tidak.”

pikir sungmin.

“huh..apa semua tuan muda sepertimu?”

“menurutmu?”

“sudahlah terimakasih ya tuan muda atas informasinya!aku permisi.”

“ya..cepatlah pergi kau banyak omong malah buat kepalaku pusing.”

seru sungmin mengejek.

“tuan ini!!!”

kesal shin hae ia lalu pergi dari ruang belajar.

***

pagi ini shinhae sudah semakin mahir dibidang memasak,hal ini berkat sungmin yang selalu mengajarinya. saat sarapan telah siap leeteuk,yesung,sungmin,siwon,donghae,dan kyuhyun sarapan bersama. ya.. semakin hari mereka semakin dekat.

“hyung aku pusing..ujian sekolah semakin dekat,sedangkan aku masih belum mengerti apa-apa apa kalian punya solusi untukku?”

tanya donghae.

“satu dari seribu solusi adalah belajar!”

jawab siwon.

“kau ini memang dari lahir sudah bodoh jadi biar belajar seperti apapun tetap saja bodoh!”

ejek yesung.

“ah..hyung kau ini tega sekali!”

keluh donghae.

“hei siwon apa kau punya solusi untukku?”

tanya leeteuk.

“memangnya kau ada masalah apa?”

tanya siwon.

“aku ini sedang jatuh cinta..”

jawab leeteuk. mendengar hal ini semua tersedak.

“apa orang sepertimu bisa jatuh cinta?”

tanya sungmin heran.

“sial..aku ini serius,ada wanita yang bisa membuat hatiku berdebar..”

seru leeteuk sambil sambil mengeluarkan ekspresi wajah aneh.

“hyung aku jijik  melihatmu!”

sahut kyuhyun.

“aku saja yang sedang menyukai wanita tak sampai sepertimu!”

kata yesung.

“siapa yang sedang jatuh cinta….aku dewi cinta bisa membantu kalian..”

seru shin hae yang tiba-tiba datang dengan mengenakan sayap di rambutnya.

“lupakan saja..”

sahut leeteuk yang tiba-tiba pergi untuk kesekolah begitu saja.

semuapun ikut-ikutan pergi bermaksud menghindari shin hae kecuali donghae.

“apa kau bisa menjadi dewi cintaku?”

tanya donghae sambil tersnyum sendiri.

“huh!! aku sebal!”

kesal shin hae ia lalu pergi juga meninggalkan donghae sendirian.

“shin hae aku serius…aduh kenapa jadi aneh begini..”

***

 

disekolah, sungmin dan chun qi kembali bertemu.namun chun qi tampak tak melihat kearahnya ia hanya cuek saja entah karena terpaksa atau memang disengaja. sungmin merasa chun qi benar-benar bukan chun qi yang ia kenal sebelumnya.

untuk itu aipun harus berbicara pada chun qi. sungmin lalu menghentikan chun qi dengan memegang tangannya.

“apa kau  mengenalku?”

tanya chun qi sinis.

“kupikir iya, apa kau juga mengenalku?”

tanya sungmin.lalu chun qi berusaha melepaskan tangannya yang dipegang erat oleh sungmin.

“apa maumu?”

tanya chun qi yang berusaha melepaskan tangannya.

“aku ingin bicara padamu.”

jawab sungmin. ia tetap memegang tangan chun qi.

“lepaskan tanganku!”

“kalau aku lepaskan kau pasti lari!”

“apa yang ingin kau bicarakan?bicaralah!”

“kenapa kau jadi begitu dingin terhadapku?”

tanya sungmin heran.

“memangnya kenapa? apa kau peduli? ah..karena aku begini kau jadi peduli padaku.aku lee chun qi..sebalum aku berubah kau acuh padaku!sekarang aku mau tanya padamu! apa setelah aku  berubah kau menyukaiku! apa seperti ini wanita idamanmu! jawab aku!”

teriak chun qi.sungmin hanya terdiam sambil melihat chun qi yang kemudian meneteskan air mata.

“kau sendiri tidak bisa jawab kan! kalau begitu jangan bicara denganku!”

chun qi lalu pergi.

hal ini membuat sungmin terdiam. ia ingin mengatakan kalau ia menyukai chun qi apa adanya namun perubahan chun qi mengubah segala pemikirannya.

***

malam ini semua orang dirumah chun qi tampak khawatir karena sudah jam 11 malam namun chun qi belum juga pulang. semua teman diberitahu dan diminta untuk mencarinya.terutama hye ji yang lalu mnghubungi shin hae.

(“shin hae apa kau melihat chun qi. karena sejak pulang sekolah tadi dia belum juga pulang kerumah.”)

khawatir hye ji.

“apa?akujuga tidak melihatnya bagaimana dia bisa seperti itu. apa ia diculik?”

pikir shin hae.

(“kami belum pastikan hal ini.karena ia hilang belum 24 jam jadi kami belum bisa melapor kalau dia diculik.apa kau bisa bantu kami?tolong bantu carikan atau tanyakan pada yang lain ya..”)

“baiklah akan ku bantu sebisaku.”

chun qi lalu enutup telpon. saat itu ia terlihat bingung dan mondar mandir. hal ini membuat sungmin bingung melihatnya.

“kau kenapa?”

tanya sungmin heran.

“tuan muda sungmin..ini gawat.”

“gawat kenapa?”

“chun qi dia belllum pulang saat pulang sekolah tadi. aduh kemana dia ya..?”

“apa? memangnya dia tidak bersamamu?”

“akhir-akhir ini dia tidak bersamakku..tapi..dia bilang malam ini dia pergi kepesta apa dia dipesta itu?”

“pesta apa?”

“hm..malam ini ada pesta yang dibuat oleh para wanita kelas atas yang diadakan dirumah young ri dia bilang kami tidak bisa ikut karena perbedaan kelas. aduh aku jadi khawatir..”

jelas shin hae ia terus mondar mandir.

“akan kubantu cari dia.”

sungmin lalu buru-buru pergi, dan untuk menambah kecepatan ia meminjam motor yesung.

“hyung apa kau boleh pinjam motormu?”

“hah untuk apa?”

tanya yesung.

“ada hal penting yang harus aku lakukan.”

jawab sungmin.

“tuan muda yesung dikabarkan teman kita dari kelas 3A menghilang tuan muda sungmin ingin mencarinya.”

jelas shin hae.

“siapa yang hilang? apa aku bisa percaya padamu?”

tanya yesung ragu.

“yang hilang itu adik sepupu kak hye ji.”

“hye ji kau bilang? ini kunci motornya..selamatkan dia ya, dan kalau sudah ketemu atau kau bertemu hye ji bilang      kalau motor yang kau pakai untuk menyelamatkan adiknya itu motorku.”

sahut yesung yang lalu  memberikan kunci motor itu.

“tidak penting!”

seru sungmin ia lalu bergegas untuk pergi.

“tuan muda ingat ya sebelum jam 12 malam tuan harus pulang.”

sahut shin hae.

“ya aku tau..”

sungmin lalu pergi untuk mencari chun qi.

***

 

diperjalanan chun qi tampak sendirian. entah apa yang ia pikirkan bahkan suasana malam yang gelap sama sekali tidak mengubah perasaanya. sebenarnya pesta yang ia datangi sama sekali belum selesai, namun karena ia merasa tidak cocok dengan pergaulan itu ia pergi dari pesta itu tanpa pamit. gaunnya yang seksi bisa saja mengundang orang-orang jahat. karena ia juga pergi tanpa ditemani body guardnya yang masih mengira chun qi masih berada di pesta.

 

ternyata sesuatu yang tak diinginkan terjadi 3 orang berandal tiba-tiba datang dan menghadang chun qi. chun qi panik dan bingung.

“siapa kalian? mau apa disini?”

tanya chun qi.

“siapa kami? harusnya kami yang tanya sedang apa nona cantik disini?”

seru berandal itu.

“Kalau ada nona cantik, sayang sekali jika diangguri benarkan..”

sahut berandal yang lain. ke 3 berandal yang seram juga mabuk itu membuat chun qi takut. chun qi pun berlari untuk menyelamatkan dirinya namun, para berandal itu mengejar chun qi. chun qi terus berlari tanpa arah dan ia berbelok di sebuah pertigaan. tak ada siapapun disana jalan yang begitu sepi, namun sial bagi chun qi. ia menemukan jalan buntu sehingga ia tak dapat berlari kemana-kemana lagi. ke3 berandal itu berhasil menemukan chun qi, kini hanya harapan yang chun qi punya.

“kalian mau apa dariku.. tolonglah jangan ganggu aku…”

kata chun qi yang hanya bisa berharap ada orang yang menolongnya dan menangis.

“kami mau kau nona cantik..”

jawab salah satu brandal yang lalu memberi kode pada ke 2 temannya.

ke 2 temannya itu lalu memegang kedua tangan chun qi. chun qi hanya bisa menangis dan meminta tolong.

“tolong lepaskan aku..”

seru chun qi sambil menangis.

“diam kau!!”

bentak si berandal itu. berandal itu kemudian mendekati chun qi dan hendak menciumnya, namun tiba-tiba suara terdengar dari arah belakang.

“lepaskan dia..”

suara itu ternyata adalah sungmin.

“sungmin..”

seru chun qi yang merasa ada harapan.

“siapa kau? bocah tengik! sok jagoan rupanya..”

ejek berandal itu.

“kubilang lepaskan dia.”

kata sungmin santai.

“minta dilepaskan?kau pikir siapa kau? menantangku hah? lawan aku baru kulepaskan dia!”

tantang berandal itu.

“haha anak kecil sebaiknya kau tidur ini sudah malam.”

sahut salah satu berandal yang masih memegang tangan chun qi.

“harusnya kau yang tidur dirumah!! kubilang lepaskan dia kalau tidak..”

sungmin mulai marah pada ke3 berandal tersebut.

 

lalu berandal itu mulai memukul sungmin namun sungmin menangkisnya, adu jotos pun terjadi. sungmin mulai mengeluarkan keahlianya dalam bela diri satu orang berandal kalah kini tinggal kedua temannya yang harus dibereskan. salah seorang dari berandal itu juga mulai melawan sungmin. disaat sungmin menghabiskan berandal itu, seorang berandal lagi merasa terancam ia yang tidak juga melepaskan tangan chun qi tiba-tiba melayangkan sebuah pisau kearah chun qi. sungmin yang melihat hal itu langsung menahan pisau itu dengan tangannya sendiri. darah segar yang keluar dari tangan sungmin membuat chun qi ketakutan. namun betapa tangguhnya sungmin disaat kedaannya seperti itu ia masih bisa membela diri, iapun menghajar berandal itu hingga mereka kalah dan ke3nya melarikan diri.

 

akhirnya semua berakhir. sungmin bernafas lega karena ia melihat chun qi baik-baik saja. ia melihat chun qi yang masih terduduk ketakutan sambil terus menangis.sungmin lalu mendekatinya.

“apa kau baik-baik saja?”

tanya sungmin. ia melepaskan jacketnya lalu memakaikannya pada chun qi yang masih memakai gaun seksi tanpa jacket di malam yang dingin.chun qi terus menangis sampai ia akhirnya memeluk sungmin karena ia tak bisa membayangkan hal ini bisa terjadi padanya. ia pun tak bisa berkata-kata lagi.

“tenanglah.. semua baik-baik saja..”

kata sungmin menenangkan chun qi yang memeluknya dengan erat.

“terimakasih..”

seru chun qi sambil terus menangis.

“sudah berlalu.. sekarang ayo aku antar pulang. keluargamu khawatir padamu..”

sungmin lalu mengantar chun qi pulang dengan motor yang ia kendarai.

“(terimakasih tuhan..

kau berikan aku semuanya…

walaupun aku tak tau bagaimana perasaanya padaku,

tapi sudah cukup dengan ini. aku tak ingin apa-apa lagi tuhan..

melihatnya seperti ini sudah cukup bagi hatiku..)”

katanya dalam hati. chun qi berpegang erat dipunggung sungmin yang terus mengendarai motor.

sesampainya ditempat mereka berhenti,tepat didepan gerbang rumah chun qi.tampak sepi disana mungkin karena orang rumah khawatir dan semua pergi mencari chun qi.mereka turun dari motor.

“pulanglah segera!”

kata sungmin dengan lembut.

“terimakasih.. aku tidak tahu harus membalas ini dengan apa.mungkin hidupku akan sia-sia jika tidak ada kau..”

chun qi lagi-lagi tak kuasa menahan air mata.sungminpun mengusap air mata itu dengan tangannya.

“simpan saja ketakutanmu itu,lupakanlah…yang terpenting kau baik-baik saja.”

nasihat sungmin, chun qi lalu memeluk sungmin karena benar-benar tidak tahu harus membalas kebaikan sungmin dengan apa.

“sungmin.. aku tak bisa terus seperti ini.. maafkan aku ,aku memang wanita bodoh,dungu. bahkan kau pun pasti berfikir kalau aku wanita yang tidak berguna..”

“sttt.. sudahlah jangan pikirkan hal ini lagi..masuklah kerumah dan istirahat mengerti!”

sungmin tampak menahan sakit. ternyata darah yang keluar dari luka ditangannya itu semakin banyak. chun qi yang melihatnya amat terkejut.

“tanganmu.. apa yang harus dilakukan.. apa ini sakit.”

serunya.chun qi lalu mengambil sapu tanganya lalu mengikatnya ditangan sungmin yang terluka untuk menghentikan darah yang keluar. sungmin tak bisa berkata apa-apa.

“satu yang ingin aku tanya padamu…”

kata chu qi yang takut sungmin tak akan menjawabnya.

“apa?”

tanya sungmin.

“sebenarnya bagaimana perasaanmu padaku?”

“Menurutmu?”

“aku tahu jawabannya tapi aku hanya ingin dengar langsung darimu”

chun qi tak bisa menatap wajah sungmin. sungmin tersenyum ia lalu mencium kening chun qi. jantungnya berdetak sangat kencang pikiran chun qi galau. apa ini cinta? itulah yang terus ditanyakan hatinya. atau apa artinya sungmin menyukainya.

 

nantikan kisah selanjutnya di part berikutnya ^_^

inilah kisah aneh mereka entah apa perasaan sungmin bisa berubah menjadi benar-benar cinta atau sebaliknya?

 

6 thoughts on “THE BROTHER (Part 10)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s